Wednesday, September 25, 2013

Kerusakan Kontrol Fire Alarm

Ada beberapa masalah yang biasanya sering terjadi pada instalasi atau sistem pada sistem fire alarm. Saya akan mencoba untuk berbagi pengalaman penjelasan kepada anda yang butuh bantuan untuk dapat mengatasi trouble / masalah yang ada.
Beberapa problem yang sering muncul bisa diakibatkan dari Card Slave ( misal modul NOHMI conventional initiating zone FRRU004-CIZM4, Single contact No/NC module relay, short circuit isolator. Sedangkan untuk simplex modul Signal ZAM, monitor ZAM, addressable station,  4-20 mA AMZ module) menduduki paling tinggi kerusakan. Disusul oleh modul I/O interface, master controller, barulah kerusakan power suplai.

http://alfaperkasaengineering.com/firealarm.htm

Beberapa kerusakan pada modul 4-20 mA pada panel addressable dapat diakibatkan karena short circuit pada tegangan 24 Vdc baik oleh lonjakan tegangan PLN atau genset, atau karena penyebab instalasi grounding yang tidak maksimal dan juga karena faktor kesalahan personal dalam hal wiring, perawatan dan safety regulation perangkat yang tidak dilakukan dengan benar.



Beberapa  trouble lain yang umum dijumpai antara lain :

  1. TROUBLE OPEN ACTIVE, ini adalah system looping yang ada pada addressible semi / full addressable nilai resistansi pada end off line (EOL) adalah tak terhingga atau tidak ditemukan nilai resistansinya, seharusnya adalah 9.7 ohm sampai dengan 10.3 ohm, hal ini disebabkan oleh beberapa factor yaitu: lopping instalasi kabel yang putus, konecsi pada device yang tidak kencang, matinya power pada interface modul ( 24 v dc ), adanya device yang rusak, biasanya yang sering adalah smoke detector ( jika dipasang bukan dengan smoke detector Edward System Tecnologi) nya sudah mengalai hal ini, anda bisa memasang produck GE. 
  2. GROUND FAULT ACTIVE, hati-hati dengan trouble yang satu ini, ini akan dapat merusak modul SIGA anda jika di biarkan lama, jaka anda menggunakan interfaca modul yang baru 2 looping, maka hal ini beresiko cukup kecil, tetapi trouble ini cukup mengganggu, penyebabnya adalah adanya instalasi kabel looping yang bersentuhan dengan besi atau bahan konduktor lain, കാര mengatasinya adalah coba penggal looping dengan menaruh resistor pada bagian yang di penggal tersebut ( 10 K-ohm untuk looping yang memakai interface modul dan 47 K-ohm yang tidak memakai interface modul), kemudian carilah bagian titik-titik device yang bersentuhan dengan bahan konduktor, hal ini sangat berbahaya, jika ada tegangan lain masuk melelui konduktor ini maka akan dapat merusak modul SIGA bahkan dapat merusak System MCFA.
  3. DATA CARD FAULT, dalam kasus ini juga sangat berbahaya bagi CPU MCFA, alasanya akan dapat merusak card loopingnya, biasanya hal ini disebakan murni adanya short karena salah koneksi, atau adanya modul SIGA yang rusak, sehingga dapat mengirim sinyal terhadap MCFA bahwa telah ada data card fault.
  4. MODUL FAULT ACTIVE, ini adalah trouble yang disebakan oleh rusaknya modul siga , biasanya karena adanya tetesan air dll, yang dapat merusak modul.
Dari data trouble diatas, sebelumnya harus kita periksa terlebih dahulu pada MCFA, caranya arahkan pada trouble baru tekan detile, disitu akan di tampilkan detile permasalahan, sehingga memudahkan kita menganalisa trouble apa yang terjadi.

 Bagaimana memprediksi kerusakan dan memperbaiki fire alarm ?
Kerusakan sistem fire alarm biasanya merupakan kerusakan yang bersifat berlanjut dari yang bersifat teknis peralatan dan perawatan serta penanganan awal gangguan. Dari awal tanda trouble serta berlanjutnya pembiaran kerusakan akan berkembang menjadi kerusakan yang berdampak pada card I/O (Signal ZAM, monitor ZAM, addressable station,  4-20 mA AMZ module), CPU dan bisa ke card lain seperti power suplai. Berikut kita share soal kerusakan dan cara mengatasi serta antisipasi kerusakan yang lebih besar.

Kerusakan sensor. Kerusakan sensor dapat terdeteksi dengan cara test manual atau test terpisah dengan cara pemanasan ( dengan dryer untuk heat detector ), atau dengan asap rokok / smoke check ( untuk smoke detector ).
 
     
Untuk memastikan rusak atau tidaknya sensor smoke atau heat disarankan untuk melakukan pengetesan secara berkala dan sesekali dilepas untuk di test secara manual. Gunakan tester untuk mengetahui kontak point pada heat detector, dan tegangan drop pada smoke detector. Semakin rutin pengecekan akan semakin baik bagi komponen yang lain. Kenapa bisa seperti itu ? perlu diketahui semakin bermasalah sensor atau semakin banyak sensor yang mulai tidak terkontrol perawatannya, maka dijamin kerusakan akan merambat ke unit lain seperti mother board ( CPU ) atau card modul addressable lainnya. 

Sistem Grounding dan Isolasi. 
Sistem grounding dan isolasi pengkabelan yang buruk dapat berakibat kerusakan pada tahanan dan short circuit pada card module ( baik pada panel konvensonal ataupun addressable ). 

 


 Kerusakan Module I/O
Kerusakan jenis ini tidak jarang membuat cukup rumit. Selain bersifat dapat diprogram " programmable" modul ini termasuk jenis kontrol yang perlu dimengerti prinsip kerjanya secara benar. Sebagai contoh modul detector gas berikut :


 

Bagaimana Memodifikasi Sistem Fire Alarm yang rusak ?
Untuk kerusakan modul I/O yang terjadi, sebaiknya pasang kembali dengan yang baru. Namun jika tidak yakin tahu bagaimana memasangnya, alangkah baiknya memanggil pihak yang memahami betul hal ini. Hal yang penting adalah pentingnya pengetesan modul yang terpasang dengan percoban menggunakan heat sensor, atau smoke detector, ataupun dengan sensor gas.

Namun jika tidak ditemukan lagi produk tersebut langkah lainnya adalah dengan melakukan modifikasi. Apa saja yang dipersiapkan untuk memodifikasi ?

 Untuk melakukan modifikasi, bisa dibagi dalam 2 skala kerusakan.

1. Kerusakan pada modul sensor ( kerusakan lokal )
2. Kerusakan pada unit MCFA.

Kerusakan pada unit sensor bisa dengan mengganti dengan yang baru. Namun untuk kerusakan MCFA bisa dengan memperbaiki CPU atau dengan memodifikasi dengan sistem komputer. 

Modifikasi dilakukan dengan menggantikan MCFA dengan sebuah unit komputer sedangkan unit lain masih bisa dipakai dengan catatan bahwa modul sensor mempunyai sistem komunikasi protocol yang bisa dikomunikasikan ke unit kontrol komputer.  Dengan menambahkan beberapa unit modul digital serta converter RS232/422/495 maka sistem fire alarm sudah bisa berfungsi kembali dengan baik setelah dimodifikasi.

Semoga bermanfaat !!
Kerusakan Kontrol Fire AlarmSocialTwist Tell-a-Friend

No comments: