Sunday, September 9, 2012

Perbaikan Fire Alarm System



Perbaikan fire alarm bisa dibagi dalam 3 bagian : yaitu perbaikan di sisi detektor, modul kontrol dan main control. Perbaikan sisi detektor dilakukan dengan cara test panas atau asap pada sisi detektor. Dengan menggunakan multitester kondisi detektor bisa diketahui apakah masih dalam keadaan baik atau sudah rusak alias sudah tidak bisa berfungsi sebagai detektor panas atau asap. Perbaikan pada modul control dilakukan dengan cara mengecek input dan output terminal modul. Terminal input biasanya merupakan jalur kabel; zona detektor dan terkoneksi ke terminal input modul. Satu modul bisa mempunyai 2 input zona detektor. Dan output modul biasanya  difungsikan sebagai output yang nantinya berfungsi sebagai alarm atau bell peringatan saat terminal input modul aktif.

Dalam keadaan kebakaran terdeteksi, maka input modul akan terhubung secara koneksi kabel dan sinyak kebakaran ini akan diteruskan ke Main Control Fire Alarm untuk kemudian data proses dikirimkan kembali ke modul input output ( I/O ) untuk kemudian merespon input perintah dari Main Control FireAlarm sebagai aktifasi alarm bell. Modul I/O bisa dicontohkan dalam photo berikut. Dimana satu modul mempunyai terminal input ( detektor ), terminal output ( actuator ) dan pengolah sekaligus perintah ke terminal output.

 Modul controller seperti digambar sebenarnya merupakan modul yang menerima input digital yaitu berupa input 1 dan 0 dari sinyak detektor. Dimana 1 adalah status aktif dan 0 adalah status pasif tidak adanya sinyal detektor. Setiap modul kontrol terhubung secara serial dengan unit control lain dan pada akhirnya akan terhubung ke Main Control Fire Alarm. Detektor akan memberikan sinyal 1 ke input terminal modul dan modul secara otomatis mengirimkan data input tadi untuk kemudian memproses status 1 aktif menjadi perintah alarm. perbaikan modul ini sangat tergantung pada software atau driver komunikasi yang bisa dimonitor lewat Main Control Fire Alarm.


Namun perkembangan teknologi selama ini telah mengubah sistem lama ini dengan dunia teknologi digital yang digabungkan dengan komputer. Dan banyak brand baru dalam teknologi alarm mengembangkan dan telah meluncurkan produk teknologi komputer sebagai pengendali fire alarm. Teknologi lama dengan lampu indikator di panel sudah tidak mewakili sepenuhnya kondisi kebakaran yang terjadi.
Kerusakan-kerusakan yang penulis selesaikan untuk produk fire alarm, biasanya dimulai dari tidak jelasnya wiring dan zona detektor  sehingga menyulitkan perbaikan saat terjadi kerusakan system alarm. Faktor karea atau zona kebakaran juga menjadi faktor sulitnya mempertahankan kualitas fire alarm system yang dimiliki. itulah mengapa indikator lamp pada panel berupa sinyal kedap-kedip tidak merupakan gambaran menyeluruh yang mampu menggambarkan kondisi kebakaran yang sebenarnya.
Alangkah baiknya dilakukan pengecekan rutin seperti yang dilakukan pada photo berikut.
Jika cara ini sudah rutin dilakukan maka sistem alarm akan tetap berfungsi dengan baik. Untuk selanjutnya perbaikan yang tak kalah penting lainnya adalah Main Control Fire Alarm. Sesungguhnya MCFA merupakan otak operasi pengolahan data input detektor dan meneruskan ke terminal output modul. Perbaikan MCFA juga tidak sesederhana yang dibayangkan. Perlu anda menguasai teknologi dasar pengolah data digital dan analog. 

Dewasa ini, teknologi komputer telah menggeser posisi Main Control dengan sebuah perangkat komputer yang mewakili sistem kebakaran yang sebenarnya.  Coba simak gambar modifikasi fire alarm sistem dengan modul sysmex lama dengan modul berteknologi digital dan melalui komputer.

 Fire Alarm


Informasi lebih detail  : Klik info berikut...

Perbaikan Fire Alarm System SocialTwist Tell-a-Friend

No comments: