Tuesday, October 8, 2013

Emergency Action and Controller for Panel Hydrant

Kali ini saya coba berbagi soal  sprinkler dan lepasnya sambungan pipa air pemadam kebakaran pada sebuah gedung akibat kelalaian pekerja dan lemahnya sistem panel kontroler yang dibuat dalam pengendalian pemadaman kebakaran ...Kasus ini diawali ketika beberapa pekerja menjatuhkan bahan bangunan yang kemudian menimpa pipa air sehingga berakibat pipa air patah serta kejadian banjir terjadi. Dan otomatis seluruh lantai diruangan serta isinya terendam dan rusak akibat air dari tangki pemadaman.


Dalam sistem pemadam kebakaran, menjadi tugas seorang konsultan atau kontraktor untuk membuat system hydrant yang bekerja dengan kebutuhan pemadaman, keamanan serta sistem pengendalian yang bekerja baik dan benar serta otomatis apabila terjadi gangguan. Tentunya hal ini yang harus dipikirkan saat kejadian pipa patah dan aktifnya pompa hidrant tersebut sehingga dampak lain yang lebih besar bisa dicegah. 

Beberapa pompa yang sering dipakai dalam sistem pompa hydrant adalah seperti electric fire pump, electric jockey pump, serta diesel fire pump haruslah bekerja dengan baik dan full otomatis menangani gangguan guna mencegah kerugian yang lebih besar. Meskipun saya tidak ahli dalam bidang pompa ini, namun paling tidak saya harus membuat  sistem operasi dan kontrol yang terjadi atas ketiga unit pompa hydrant tersebut dengan lebih baik. Paling tidak saya bisa membuat sistem kontrol tambahan  atau  sistem kendali operasi untuk kejadian tersebut bahkan perhitungan soal beban pompa, waktu nyala pompa, atau membuat sistem untuk mengatasi gangguan selama operasi terjadi.

Sistem Operasi Pompa Kebakaran
       Unit fire pump merupakan unit vital yang berperanan dalam proses pemadaman yang terjadi. Unit pemadam kebakaran yang merupakan gabungan dari electric fire pump, electric jockey pump dan diesel fire pump bekerja secara terintegrasi setelah menerima perintah aktif dari unit komputer ( sistem kendali kebakaran dengan komputer ) sebagai pusat pengendali penanganan kebakaran.

Kasus aktifnya sistem pompa akibat kelalaian pekerja atau pecahnya sprinkler secara sengaja oleh pekerja  bangunan saat melakukan renovasi sebenarnya bisa menjadi pembelajaran ulang tentang  desain yang benar soal "emergency fire handling system". Agar dipikirkan apa saja instalasi dan kontrol yang harus ditambahkan apabila pompa aktif. Yaitu sebuah unit tambahan yang dipergunakan secara emergency control atau action ( tindakan ) saat diketahui bahwa pompa aktif. Tindakan emergency fire handling meliputi beberapa tindakan berikut :
  • Shutdown Pump Hydrant 
Merupakan tindakan segera sesaat setelah kebocoran pipa air atau perangkat lain dengan cara mengaktifkan tombol emergency pada ruangan tertentu sebagai sinyal emergency alarm dan sekaligus mematikan fungsi pompa hidrant secara tiba-tiba.
  • Evacuation Action 
Merupakan  sinyal pemberitahuan untuk tindakan evakuasi baik yang mengaktifkan suara, lampu atau  petunjuk lain dengan tujuan evakuasi.

Sistem kontrol dan Monitoring Pompa Hidrant. 
Sistem kontrol dapat pada unit hidrant dapat dibuat dalam bentuk status on dan off pompa, volume tangki, dan tekanan / pressure pipa dan lain-lain. Pembuatan membutuhkan sinyal dari relay atau kontaktor sebagai output kendali,. sedangkan tekanan / pressure dianggap sebagai input data monitoring dimana data analog dipakai sebagai data pengendali atau parameter yang dikendalikan.  

Semoga bermanfaat !!!

Emergency Action and Controller for Panel Hydrant SocialTwist Tell-a-Friend

No comments: