Sunday, February 12, 2017

Bagaimana Proteksi Motor Listrik dengan Microcontroller

Sebagian besar masalah kerusakan dari motor listrik baik AC maupun DC adalah terletak pada sistem pengamanan yang tidak tepat yang diberlakukan pada motor tersebut. Apa betul sebagian besar kerusakan motor karena diakibatkan oleh kesalahan pemilihan sistem proteksi yang diberlakukan. ? Sebenarnya proteksi secara menyeluruh tidak saja pada panel kontrol saja tetapi meliputi banyak aspek antara dari sisi konstruksi ( akan pengaruh ke getaran / vibrasi  ), lingkungan kerja yang sangat ekstreem, ataupun dari struktur mekanis motor itu sendiri.
Sebagai praktisi instalasi dan sekaligus pemerhati dan pelaku sistem kontrol industri, saya sangat tertarik untuk menguraikan dan memberikan pendalaman apa saja yang perlu dan paling perlu dilakukan terhadap kekurangan sistem proteksi selama ini. Meski beberapa langkah proteksi telah dilakukan, namun sangat penting bila saya coba menguraikannya disini.



Hal penting inti sistem proteksi.
Berikut beberapa point paramter yang berperan dalam menyumbang kerusakan motor listrik.

1.  Panas / over heating. Panas dalam motor listrik terjadi karena beberapa hal termasuk dalam soal design, perlakukan mesin, dan proteksi panas. Tidak semua motor dilengkapi dengan sensor panas. Dan tidak semua merancang proteksi terhadap panas berlebih yang terjadi pada motor listrik. Kenaikan temperatur 10 derajad dari temperatur normal, berakibat pemotongan umur motor sebesar 50 %. Meski kenaikan ini terjadi hanya sewaktu-waktu ( seperti beban berat / overload, starting, atau resiko mekanis ) namun dampak nya sangat vatal. Selain itu effek panas yang ditimbulkan efek panas berlebih akan sangat memperbesar pemborosan energi listrik

2. Single Phase Fault. Single phase fault merupakan kejadian saat salah satu phase listrik mengalami gangguan sebagai dampak dari sistem 3 phase mengalami gangguan baik dari sisi distribusi tegangan tinggi ataupun dari gagalnya proteksi petir.  Tidak tersedianya tambahan "phase sequence sensor " untuk proteksi kesalahan phase akan berdampak pada keamanan tegangan dan sistem operasional motor listrik. 


3.  Kualitas Listrik. Kwalitas tenaga listrik akan sangat menentukan umur motor listrik. Kualitas listrik juga sangat berdampak pada pemakaian kWh secara menyeluruh. Dan penyumbang dari total listrik terbesar adalah dari buruknya kondisi motor listrik yang beroperasi setiap harinya selain capacitor bank. Perbaikan kualitas listrik termasuk proteksi tegangan lebih akibat petir, control starting motor listrik, dan monitoring performance panel-panel listrik serta menejemen beban juga sangat penting dalam menjaga kualitas listrik.

Bagaimana microcontroller mendeteksi kekurangan sistem proteksi  selama ini ? 
Tidak kita pungkiri pemilihan overload relay pada sistem starting panel motor menjadi faktor penting untuk mengamankan motor listrik dari pengaruh beban lebih atau overcurrent. Namun tidak dipungkiri juga overload relay yang sudah lama pemakaiannya juga sangat tidak aman saat terjadi resiko overload pada motor listrik. Tidak jarang overload tidak bekerja dengan baik ( sisi contact point ) yang sudah aus / usang / tidak lagi mampu contact dengan baik sehingga proteksi motor tidak sesuai lagi. Dengan kata lain, ada satu langkah lain yyang perlu dilakukan untuk mengatasi kekurangan dari sistem overcurrent lewat pemakaian overload relay. Beberapa pabrikan motor  telah melakukan antisipasi lain sebagai " second protection " untuk menjaga kerusakan motor listrik dari resiko ini.

Berikut beberapa sistem proteksi tambahan yang diberlakukan pada beberapa motor listrik.
1. Tipe 1. Temperatur dan Single Phase Sensor dan Amplifier OpAmp

2. Tipe 2. Temperatur Sensor dan Microcontroller

Bagaimana membuat sistem proteksi motor listrik dengan biaya terjangkau ?
Pada dasarnya semua motor listrik mempunyai proteksi kerusakan baik dari teknis mekanis ataupun elektris. Proteksi yang sudah terpasang selama sudah menyediakan hal yang dibutuhkan. Namun pada perkembangan penggunaan motor listrik itu sendiri, maka proteksi standart tersebut tidak lagi mampu mengatasi persoalan proteksi yang seutuhnya. Gangguan gangguan yang muncul akan berdampak pada persoalan ketahanan dan umur motor listrik serta performace akan menurun dan berdampak pada kerusakan yang berbuntut re-winding yang berbiaya mahal. 

Sistem kontrol dengan overload relay seringkali tidak lagi mampu mendeteksi dan bekerja pada saat kejadian ekstreem seperti gangguan overtemperatur dan overcurrent yang terjadi saat overload atau beban berat..  Bagaimana langkah selanjutnya ?


Langkah terbaik adalah dengan menyiapkan sistem control dan monitoring sebagai sistem proteksi tambahan dan sekaligus sebagai warning alarm. Alarm yang terjadi merupakan indikator beberapa  informasi perihal "over-temperatur alarm ", " over current / over-voltage alarm ", " phase_failure alarm". Untuk mendapatkan fungsi-fungsi control tersebut ada 3 hal yang harus dilakukan yaitu melalui penambahan sensor temperatur, pemasangan phase failure relay, current and voltage sensor pada motor listrik dan menambahkan controller dan monitor baik dengan mini monitor atau layar panel.  Bisa disesuaikan dengan anggaran dana yang tersedia.
Langkah kerja peralatan kontrol yang dibuat adalah dengan sistem deteksi temperatur dan arus pada gulungan motor listrik. Yaitu bahwa pada saat temperatur terukur ( disesuaikan dengan standart name plate motor ) melewati temperatur yang diijinkan pada motor, maka besar temperatur tersebut menjadi batas level yang diijinkan. Pemasangan sensor temperatur ini menjadi pilihan paling murah dan sederhana untuk mencegah terbakarnya motor. Dan apabila dikehendaki dengan tambahan sensor arus pada gulungan motor, maka pembacaan arus phase yang terukur bisa dijadikan sebagai batas level maksimum arus yang diijinkan. Hal paling penting dalam sistem tambahan ini adalah dengan didapatkannya sistem monitoring dengan indikasi alarm yang ter-integrasi dari seluruh motor yang beroperasi dengan biaya yang terjangkau.


Semoga bermanfaat !!! 

Bagaimana Proteksi Motor Listrik dengan MicrocontrollerSocialTwist Tell-a-Friend

Tuesday, January 31, 2017

Memperbaiki performance alat ukur instrumentasi

Setelah beberapa hari yang lalu saya membahas bagaimana melakukan repair dan modifikasi pada peralatan sensor 4-20 mA,  sekarang saya akan bagikan hal penting bagaimana memperbaiki performance alat ukur baik dari sisi transceiver maupun sisi receiver. Meski punya kemiripan dari pembahasan sebelumnya namun kali ini akan sedikit berbeda dalam hal safety dan protection perangkat system 4-20 mA.

Instrumentasi dalam industrial automation  ataupun building automation merupakan perangkat ukur dan system control monitoring yang penting untuk mendapatkan pengukuran, pengendalian suatu mesin atau alat dalam usaha mendapatkan tujuan-tujuan proses produksi atau tujuan lain seperti pendeteksian ketidaknormalan pengukuran, pemberian informasi data ukur serta pemberian tanda alarm apabila terjadi penyimpangan yang terjadi selama proses terjadi.



Peralatan instrumentasi telah menjadi solusi dalam membantu pegukuran, pengendalian dan informasi yang sangat penting. Low Cost Instrumentation atau instrumentasi dengan biaya rendah  telah banyak diproduksi dan menjadi pilihan karena semakin banyaknya besaran pengukuran dari berbagai pengukuran  dalam  skala industri maupun skala lain seperti instrumentasi di laboratorium, rumah tangga, bangunan atau lingkungan. Instrument dengan biaya rendah hanya bisa dilakukan dengan membuat sistem pengukuran dari gabungan part penting mulai dari perangkat sensor, converter analog digital, dan penguat amplifier yang banyak dijual dipasaran seperti e_bay ataupun amazon.com.

Beberapa standart pembuatan alat ukur memerlukan parameter-parameter dalam hal :
- Ketelitian atau harga terdekat dari suatu pembacaan instrumen mendekati harga yang sebenarnya dari variabel yang diukur.
- Ketepatan yaitu ukuran kemampuan untuk hasil yang serupa dengan yang diukur.
- Sensitivitas yaitu perbandingan antara sinyal keluaran atau respon instrumen terhadap perubahan masukan atau variabel yang diukur.
- Resolusi yaitu perubahan terkecil dalam nilai ukur dalam hal memberikan  respon.
- Kesalahan yaitu penyimpangan variabel dari harga / nilai yang sebenarnya. 


Instrumentasi melibatkan perangkat komponen hardware dan software baik berupa sensor, converter, layar monitor, dengan beberapa tambahan seperti jalur komunikasi data. Software pemrograman microcontroller sering dipakai sebagai bagian dalam komponen sensor dan dapat berupa perintah program dalam proses penyimpanan data ke EEPROM, dan sebagai eksekusi perintah pemrograman. Software aplikasi juga bisa ditambahkan dalam hal menampilkan data ke dalam komputer atau tampilan layar lainnya. Beberapa parameter akan ditampilkan kedalam layar monitor sebagai bagian monitoring kondisi unit system ataupun perangkat instrumen itu sendiri.

Ketika parameter hasil ukur dan pengendalian parameter ukur berubah  ( tidak standart lagi ) dengan harga sesungguhnya sendirinya dalam beberapa hal didalamnya termasuk akibat ketidak-tepatan, sensitivitas, resolusi ataupun kesalahan pengukuran. Oleh karena itu penting untuk dilakukannya perbaikan, pemeliharaan, kalibrasi, ataupun pembuatan alat ukur lain sebagai alternatif ataupun dengan pembuatan alat ukur baru seperti pada bagian gambar berikut.

 

Pembuatan alat ukur dapat berupa pengukuran tegangan, tekanan, flow, level, consistency, pH, temperatur dan lainnya dapat menjadi alternatif dengan semakin mahalnya alat ukur ataupun sulitnya mendapatkan part-part yang diperlukan. Pembuatan dapat berupa circuit tranceiver ataupun circuit receiver yang melibatkan converter rangkaian Analog Digital dimana parameter hasil pengukuran diubah ke dalam sistem digital untuk kemudian diubah kembali ke sinyal analog sebagai hasil ukur yang akan diproses.



Contoh part penting amplifier yang paling sederhana dalam converter dan sekaligus amplifier sinyal 4-20 mA adalah IC LM358. IC jenis ini memang bukan standart perangkat yang bisa dipakai sebagai circuit transceiver ataupun receiver. Namun IC LM358 bisa dipergunakan sebagai control analog dari sinyal masukan 4-20 mA dengan menambahkan sedikit pemrograman microcontroller. Meskipun ada IC lain yang dipakai namun untuk pemula IC LM358 ini bisa dijadikan part pembantu pembelajaran dan dasar design sistem control 4-20 mA. Bagi para praktisi yang telah berkecimpung alam circuit 4-20 mA IC jenis ini pernah dipergunakan pastinya. Berikut penerapan IC LM358 untukcircuit receiver 4-20 mA.


Bagian lain yang perlu selain amplifier adalah sistem proteksi atas gangguan sekitar. Peranan sistem proteksi  menjadi penting mengingat transmitter ataupun receiver rentan terhadap beberapa gangguan seperti overcurent, lightning ataupun gangguan induksi tegangan tinggi yang merusak circuit control.  Berikut beberapa contoh protection circuit.

protection


Memperbaiki performance alat ukur instrumentasi SocialTwist Tell-a-Friend

Tuesday, January 10, 2017

Pembuatan Plant Remote Control dan Monitoring Jarak Jauh Lewat Website



Pembuatan remote control monitoring jarak jauh dengan menggunakan fasilitas website sangat memudahkan pemantauan kondisi dan situasi baik untuk aplikasi home automation ataupun industrial automation. Data-data secara langsung dapat dikontrol sekaligus dapat dilakukannya setting jarak jauh tanpa ke lokasi secara langsung. Sistem komunikasi ini dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa penggunaan fasilitas GSM atau dengan menggunakan satelit dimana kejadian nyata dapat dilihat didepan mata dengan menggunakan handphone atau layar monitor.

Jika kita menginginkan asset-asset penting termonitor dan bisa sekaligus mengendalikan dari komputer jarak jauh atau handphoen maka keuntungan dapat dilipat gandakan dibanding dengan menggunakan kontrol lokal seperti  pada umumnya.  Beberapa pengontrolan sekaligus monitoring dapat berupa hal-hal diantaranya :

  • kontrol start stop pompa atau motor listrik atau mesin diesel dapat dilakukan dari jarak jauh. Hal ini biasanya diterapkan pada mesin-mesin pompa PDAM, mesin pompa diesel di area perkebunan dll.
  • monitoring temperatur lingkungan, tekanan pipa PDAM, kWh meter, ataupun monitoring tegangan batterai pada panel surya dan lain sebagianya yang dimonitor dari website.
Pembuatan sistem monitoring dan kontrol jarak jauh untuk memonitor data-data dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa perangkat seperti terlihat pada konfigurasi sistem pada gambar berikut.

 Data-data dapat disimpan baik local ataupun pada server web melalui penggunaan PLC atau microcontrol melalui php mysql database. Data-data dapat merupakan data pengukuran lapangan dan data kondisi system yang terkirim ke webserver ataupun ke smartphone berupa sms report tentang kondisi perangkat kontrol.  Data-data dapat diakses secara web online dan melalui penggunaan sistem web ataupun HMI Scada dapat dilakukan pula pengendalian jaraj jauh pada site.

Melalui setting schedule waktu start_time dan end_time maka jadwal operasi system dapat ditentukan dengan mudah melalui penggunaan web server ataupun melalui koneksi internet baik dengan PC online ataupun Smartphone / PDA internet connection.  Scheduling sangat bermanfaat dalam effisiensi operational, energy dan perencanaan operasional yang lebih baik.
Agar tidak terlampau sulit memahaminya, berikut contoh aplikasi remote jarak jauh yang bisa memberikan penjelasan detail apa sebenarnya remote web dan apa saja penerapannya dapat dilihat dengan user ID dan password pada link website  berikut KLIK DISINI . (gunakan user id = 9 dan  password = 9 ).

Semoga bermanfaat !!
Pembuatan Plant Remote Control dan Monitoring Jarak Jauh Lewat WebsiteSocialTwist Tell-a-Friend

Thursday, December 22, 2016

Repair Modifikasi Desain Transmitter Receiver Sensor 4-20 mA

Sensor transmiter dan receiver merupakan kesatuan kontrol analog dalam sistem monitoring perangkat industri dan mesin -mesin industri. dengan semakin berjalannya waktu, transmitter dan receiver akan beresiko terjadinya kerusakan ataupun harga pengukuran besaran analog yang dideteksi. Beberapa kerusakan  atau menurunnya ketepatan ukur peralatan transmitter dan receiver analog 4-20 mA dapat berupa hal antara lain, penyimpangan zero span, penurunan fungsi deteksi, dan tidak berfungsinya kembali sensor analog.

Dalam pengendalian / kontrol analog pengukuran besaran analog 4-20 mA sering dipergunakan sebagai sinyal input pada perangkat PLC atau modul microcontroller untuk mendapatkan pengontrolan sesuai yang diinginkan. Besaran input analog diproses dalam satuan tegangan 1-5 Vdc atau 1-10 Vdc. Besaran tegangan inilah yg akan dipakai dalam analisa kontrol analog yang sering diaplikasikan pada pengendalian inverter, kontrol sinyal frekwensi, dan sering dipakai pada pengendalian yang menggunakan perangkat elektronik seperti pengendalian arus elektronika.

Sistem wiring dan kondisi sistem koneksi yang tidak lagi baik dan sistem kalibrasi yang lemah akan memperbesar volume kerusakan yg terjadi. Kerusakan-kerusakan sinyal 4-20 mA dapat terjadi pada modul perangkat transmitter / generator sinyal 4-20 mA atau dapat terjadi pula pada sisi receiver. Beberapa penyimpangan pengukuran ataupun pembangkitan sinyal 4-20 mA dapat terjadi pada rangkain elektronik terutama pada bagian amplifier sinyal dan regulator sinyal. Sehingga mengakibatkan sistem kontrol tidak lagi bekerja sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan seperti kesalahan output analog PLC atau microcontroller dalam memberikan sinyal pengolah data.


Tujuan Repair atau Modifikasi Panel  : 
Beberapa langkah repair, pembuatan atau modifikasi sensor dan control penting  bisa dilakukan ketika sensor transmitter tidak lagi memenuhi spesifikasi standart dengan output 4-20 mA. Apabila hal ini terjadi, maka salah satu solusi yang bisa dilakukan adalah dengan perbaikan interface card transceiver atau membuat sendiri kontrol interface dengan input besaran analog ( tegangan 0-10 Vdc atau 0- 5 Vdc ) dengan menngunakan perangkat micro controller.Tujuan utama dari perbaikan ataupun modifikasi ini adalah untuk melakukan penghematan biaya yang lebih rendah jika dibandingkan dengan membeli baru. Pekerjaan yang bisa dilakukan saat repair atau modifikasi adalah selain low cost  tadi adalah seperti berikut :

1. Melakukan kalibrasi trasmitter.
Langkah ini dilakukan jika trasmitter mengalami pergeseran range Zero-Span. Kalibrasi dilakukan dengan menggunakan kalibrator 4-20 mA. Namun jika tidak mempunyai alat tersebut, silahkan membeli dulu 4-20 mA generator / pulse 4-20mA injection atau membuat sistem kontrol lain.
Langkah kalibrasi dilakukan dengan cara melakukan pengukuran output transmitter  dan dengan membandingkan dengan hasil output analog yang akan diproses. Proses pembuatan control tersebut dapat menggunakan komponen OpAmp sebagai pengendali analog. Komponen yang dipergunakan haruslah dihitung melalui performace unit yang akan dimodifikasi.  Anda bisa menggunakan rangkaian OpAmp berikut untuk mendapatkan range pengukuran yang diinginkan. Silahkan dicoba.



2. Melakukan penambahan Receiver pada sisi penerima di ruang control room atau panel kontrol.
Langkah ini dilakukan  dengan cara membuat penguat receiver yang akan mengukur dan sekaligus menguatkan sinyal transmitter. Perangkat receiver ini mengolah data output dari transmitter untuk dilakukan  penguatan sinyal untuk memudahkan pengontrolan. Hasil pengontrolan inilah yang akan dipakai sebagai input pada perangkat PLC atau modul controller lainnya.

receiver 4-20 mA Card

Pembuatan / Modifikasi / Repair / Deasin pada receiver dan trasmitter merupakan keharusan pada beberapa industri yang mencari solusi low cost maintenance pada perangkat instrumentasi / pengukuran beberapa industri dalam hal deteksi kebocoran gas, flow meter, temperatur boiler, kepadatan cairan, humidity room, dan pressure controller.


Semoga bermanfaat ..!!!

Repair Modifikasi Desain Transmitter Receiver Sensor 4-20 mASocialTwist Tell-a-Friend

Tuesday, November 8, 2016

Pembuatan Indikator dan Status Baterai / AKI pada UPS dan Genset

Indikator pada perangkat elektronik merupakan hal paling penting dalam hal peringatan dini adanya peristiwa normal atau tidak normalnya perangkat bersangkutan. Indikator temperatur seringkali atau paling banyak disertakan pada perangkat elektronik yang terdiri atas banyak komponen IC. Seberapa tingkat temperatur pada perangkat elektronik akan menentukan seberapa tinggi keamanan yang dibuat pada perangkat elektronik tersebut.
Untuk beberapa kasus baterai, indikator ampere beban, tegangan beban serta kapasitas beban yang mampu ditanggung sering merupakan hal penting pada ruang-ruang server dimana baterai menjadi penting untuk dibuatkan sistem monitoring. Indikator lain untuk baterai yang harus disertakan seringkali berupa charging, discharging perlu dibuat sebagai dampak pembebanan dan operasi beban UPS. Pada genset indikator aki atau baterai menjadi penting mengingat berbagai proses terutama starting sangatlah tergantung dengan kondisi baterai.
Pembuatan sistem monitoring baterai seperti yang sering dilakukan adalah dengan menempatkan sensor arus dan tegangan pada aki / baterai. Jika beberapa baterai / aki dalam kapasitas besar hendak dimonitoring maka instalasinya dapat dibuat seperti gambar berikut.




Pembuatan Indikator dan Status Baterai / AKI pada UPS dan Genset SocialTwist Tell-a-Friend

Thursday, November 3, 2016

Pembuatan sistem kontrol dan monitoring wireless, internet GSM GPRS atau Komunikasi Satelit

Sistem kendali jarak jauh untuk aplikasi lingkungan, bangunan gedung atau pabrik menjadi kebutuhan yang sdh ada sejak adanya sistem komunikasi modbus TCP/IP maupun wireless diperkenalkan. Sistem komunikasi serial antara komputer dan perangkat interface atau komu nikasi serial telah berlangsung lama dan dipergunakan dalam aplikasi kontrol dan monitoring plant yang lebih lanjut dikenal. Komunikasi dengan menggunakan basis RS485 , 422 arau 232 telah banyak dipakai dalam aplikasi kontrol dan monitoring. Perkembangan demi perkembangan telah menumbuhkan kreasi produk yang lebih simple dan cepat serta lebih murah pastinya.

http://alfaperkasaengineering.com/firealarm.htm

Kalau pada permulaan produk komunikasi data jarak jauh lebih dengan menggunakan komunikasi secara internet atau GSM/GPRS, produk komunikasi telah banyak berkembang dengan produk dengan menggunakan gelombang radio yang tidak kalah pentingnya. Produk dengan support HMI SCADA memegang kendali pada sektor produksi di pabrik baik dengan komuninakasi modbus dengan TCP/IP atau OPC server yang mempunyai kemampuan pengolahan data informasi yang lebih besar, sekarang bermunculan produk dengan menggunakan perangkat yang tidak kalah fungsi dan kemampuan pengolahan data.

Produk-produk baru tersebut telah masuk ke pasar komersial seperti halnya untuk aplikasi building integration system, atau smart building integration. Beberapa perangkat telah dipergunakan dalam sistem monitoring emergency warning system dengan menggunakan sistem wireless yang mengkomuniskasikan data secara wireless antara sensor-sensor dalam gedung ke dalam unit kontrol komputer ataupun layar LCD. Dengan kata lain sistem wireless telah mengambil alih sistem instalasi kabel yang rumit kepada sistem wireless yang sederhana dam instalasi dan juga keandalann dalam komunikasi data.

Sistem kontrol pemadam kebakaran atau fire alarm system MCFA juga telah berkembang secara manual ke arah visualisasi lokasi kebakarang secara real  bisa dikembangkan  dengan sistem wireless dengan beberapa pertimbangan dalam hal flesibilitas posisi sesnor dan kecepatan instalasi.




 Sistem lama dengan instalasi kabel telah memperlihatkan beberapa kendala dalam hal  perawatan kabel yang sulit dilacak, dan dengan tingkat gangguan ( short atau putus di pertengahan kabel )  yang cukup memakan biaya dan waktu. Seperti dalam gambar diatas, sistem pengkabelan sepertinya tidak lagi efektif dengan semakin tingginya  penggunakan jalur kabel yang terbatas. Untuk beberapa  area tertentu  ( seperti pada ruang besar dan tinggi )  dimana kabel sulit dijangkau perlu menggunakan komunikasi wireless. Sedangkan hal lain dalam penggunaaan sistem wireless bisa diterapkan pada perangkat Flow Switch seperti titunjukkan pada gambar berikut.


1. Flow Switch sebagai sensor yang merupakan input sinyal ke perangkat MCFA menjadi sangat fital berkenaan dengan persoalan pecahnya sprinkler. Flow Switch dengan sistem wireless telah menjadi kebutuhan penting saat sistem instalasi kabel rawan terhadap kerusakan akibat sistem instalasi yang terus berkembang atau rawannya kerusakan akibat minimnya perawatan.

2. Manual Call Point.  merupakan unit input pada area kebakaran lapangan yang berfungsi untuk tombol emergency jika terjadi gejala kebakaran. Beberapa manual call point ditempatkan baik pada box hidrant atau berdiri secara terpisah.


Manual call point wireless merupakan hal penting apabila unit lama manual call point tidak bekerja baik ( jika wiring cable bermasalah ). Manual call point wireless secara instalasi dan modifikasi panel mcfa akan lebih effisien dan cepat dalam hal dana, kecepatan instalasi dan pemilihan lokasi yang jauh dari lokasi gedung sekalipun.
Beberapa lokasi manual call point dapat digambarkan pada contoh gambar berikut.


 Produk dengan wireless communication juga bisa diterapkan pada beberapa pompa yang posisi nya relatif jauh dari  bangunan sehingga perlu dibuatkan sistem wireless. Sensor-sensor akan dikontrol dengan unit2 modul yang bertugas memproses data dan mengirimkan secara wireless ke panel dengan jarak tertentu. Sinyal yang diterima akan ditampilkan dalam panel kontrol berbentuk panel monitoring dengan layar LCD atau bisa dikembangkan dalam monitor HMI Scada secara terintegrasi dengan unit-unit kontrol lain. Dengan luasnya cakupan yang bisa ditangani dengan sistem komunikasi  wireless, maka kombinasi sistem GSM GPRS dan penggunaan jaringan Satelit juga memungkinkan sistem dalam kendali komputer seperti dalam penerapan sistem genset dan pompa jarak jauh seperti gambar berikut.

Produk komunikasi GSM GPRS memungkinkan kita untuk memonitor secara jarak jauh perilaku dan kondisi unit baik dalam hal status on.off dan kondisi parameter-parameter data lain dari unit yang kita kontrol. Sedangkan komunikasi satelit memungkinkan komunikasi jarak jauh untuk area-area kritis dimana tidak terdapat jangkauan sinyal komunikasi lewat BTS. Komunikasi satelit memungkinkan data monitoring dan remote kotrol jarak jauh untuk navigasi laut, darat atau udara dengan jangkauan yang sangat luas.Komunikasi satelit sangat cocok diaplikasikan pada beberapa pengontrolan pertambangan, kehutanan, navigasi kondisi peralatan kapal, persewaan genset, pompa jarak jauh atau perushaan oil gas, perusahaan meteorologi geofisika atau pun kalangan peneliti dimana ingin mendapatkan data peraltan dan sekaligus kontrol jarak jauh meski tidak terdapat sinyal sekalipun.



Beberapa keuggulan dengan pembuatan sistem remote kontrol baik GSM GPRS ataupun satelit adalah :
1. Kemudahan access ke site tanpa harus ke tempat sesungguhnya.
2. Virtualisasi akses melalui layar panel secara cepat melalui jalur komunikasi.


3. Dapat dengan mudah menjangkau unit mesin terpasang dimanapun dengan kemampuan akses data operasional unit bersangkutan.

Permintaan sistem monitoring  ini terus berkembang dengan beberapa catatan email permintaan tersebut dapat disimpulkan seperti berikut :






Pembuatan sistem kontrol dan monitoring wireless, internet GSM GPRS atau Komunikasi Satelit SocialTwist Tell-a-Friend

Sunday, August 28, 2016

Pembuatan Otomatisasi Panel - Control Monitoring Industri dan Komersial

Beberapa mesin industri  biasanya dilengkapi dengan banyak peralatan sensor dan terhubung dengan unit kontrol utama. Dan guna memudahkan monitoring sensor dan hasil pengkuran maka ditambahkan layar monitor pada panel utama. Layar monitor difungsikan sebagai media komunikasi antara mesin ( hasil pengukuran dan kontrol ) dengan operator. Selain untuk memudahkan pengamatan, fungsi layar monitor juga bisa dipakai sebagai alat pengendali dan beberapa fungsi lain seperti setting perangkat kontrol dan penyedia informasi baik berupa gangguan, kondisi peralatan, dan informasi lainnya.

Dalam aplikasi management building atau smart building atau building automation system, kontrol dan monitoring panel merupakan salah satu perangkat yang penting untuk memastikan semua unit sesuai tujuan dan fungsi yang diinginkan atau sesuai setting operasional gedung ataupun sesuai setting alat untuk bisa bekerja membantu tenaga kerja di dalamnya. Sebagai contoh - setting unit HVAC, AHU, atau start up diesel pump, dan lighting schedule / schedule lampu penerangan gedung adalah beberapa aplikasi yang perlu diadakan untuk effisiensi pekerjaan dan saving energy. Tenaga kerja dalam gedung tidak perlu lagi melakukan aktifitas rutin dalam usahanya untuk menyalakan atau menghidupkan lampu ruangan secara manual ataupun tidak perlu lagi melakukan prosedure warming up diesel pump secara manual, Namun sebaliknya bisa dilakukan dengan otomatis ( melalui penggunaan modul control ) dengan terlebih dulu membuat program dan wiring pada panel utama.
 


Panel monitoring dapat dihubungkan dengan banyak sensor industri baik berupa temperatur, tekanan, level tangki, kelembaban, atau parameter lain. Dengan layar monitoring, segala kejadian dan aktifitas perangkat dan system dapat termonitor dan memberikan keuntungan berupa informasi secara cepat dan real time.Dengan teknik pemrograman dan wiring baik dengan menggunakan PLC, Modular Control, ataupun Microcontroller beberapa fungsi setting dapat saja dilakukan. Contohnya adalah seperti berikut :

a. Setting Low High Leakage of gas control monitoring 
b. Kalibrasi  atas Zero Span signal  4-20 mA
c. Monitoring Arus, Tegangan
d. Monitoring dan kontrol fungsi parameter Level, temperatur, tekanan, flow, dan lainnya melalui modifikasi pada sensor-sensor dan atau penambahan sensor analog untuk kemudian ditampilkan dalam menu layar baik layar komputer atau pun layar mini.




Pembuatan panel monitoring yang dilengkapi dengan layar pada panel kontrol sangat bervariasi tergantung dengan tingkatan system kontrol yang akan dibuat. Semakin kompleks kontrol yang dibuat hendaknya dipilih layar monitor yang sesuai untuk kehadalan yang makin baik. Namun sebaliknya dengan unit mesin yang sederhana, tidak seharusnya menggunakan perangkat layar yang "cukup mahal" . Beberapa perangkat layar dengan harga dan spesifikasi bisa disesuaikan dengan biaya dan rancangan yang dibuat. Berikut pemakaian layar monitor yang bisa dilakukan :
  •  energy management thermostat
  • air conditioner control 
  • thermostat
  • room and building temperatur controller
  • interior lighting controller
  • home automation
  • building automation system
  • boiler controller 
  • chiller and water heater controller

http://panduaninstalasi.com

Pembuatan Otomatisasi Panel - Control Monitoring Industri dan KomersialSocialTwist Tell-a-Friend