Friday, November 8, 2019

gsm level charging batterai microcontrol

Proses pengisian aki yang sering disebut dalam istilah charging mempunyai 3 macam tahapan kondisi
charging. Pertama adalah bulk charge. Kedua absorption charge dan ketiga float charge. Ketiganya akan membentuk sebuah  charger dengan tingkat charging bernama smart charging. Dimana kecederungan smart charging ini akan berkaian dengan proteksi overcharge dan sistem charging yang effisien. Bulk charger adalah charging yang dikondisikan dimana tegangan dan ampere tertinggi adalah harga level tegangan yang dipergunakan pada kondisi resistance internal baterai sebesar NOL atau diabaikan.


Pada bulk charger, tidak perlu dikawatirkan mengenai persoalan overcharging karena tegangan baterai tidak dikondisikan pengisian full. Absorption charging adalah kondisi proses charging yang memonitor tegangan dan resistance dimana setelah tegangan mencapai level 80%, tegangan charging akan dipertahankan pada kondisi stabil dengan memperkecil arus charging sehinaga kecil kemungkinan terjadi overheating. Waktu proses charging pada level tegangan 80% ini akan lebih lama dibanding dengan sebelumnya. Kondisi ketiga Float charge adalah kondisi charge pada saat tegangan mencapai 85% dan akan mendekati level 95% . Pada keadaan ini tegangan dipertahankan steady pada level tegangan maksimum 13.2  sampai 13.4 volt.

 Seperti diketahui di dalam aki sendiri terdiri atas tegangan internal dan resistance internal. Nilai resistansi internal baterai sangat berperan dalam proses terjadinya overheating dan diperlukan kontrol pengendalian charging agar tegangan yang dicapai saat charging tidak sampai menimbulkan overheating pada baterai. sebagai contoh baterai dengan tegangan 12 volt mampu dicharge sampai tegangan 14.6 sampai 14.8 volt untuk dry cell dan tegangan 14.2 sampai 14.3 untuk wett cell dalam keadaan normal tanpa overheating. Level tegangan ini sangat dipengaruhi oleh absorption rate dari masing masing baterai.



Teknologi Telekomunikasi pada Remote Charging Batterai  Panel Surya 
 Teknologi komunikasi ( internet dan wireless / GSM Sim 800 dan Sim 900 )  link panel surya atau charging baterai  dilirik oleh perusahaan-perusahan besar di dunia, seperti Tessla. Perusahaan raksasa di bidang teknologi ini berlomba-lomba menciptakan inovasi baru untuk membuat peralatan yang membantu keamanan dan keandalan sistem charging baterai pada panel surya dan renewable energy. Tak hanya itu, kini kecanggihan smart charging baterai pun mulai dirasakan dalam bentuk sistem layanan on-line ( off smart grid ) dan smart cell  yang bisa dinikmati dalam bentuk layanan keamanan charging dan uncharging secara online baik wireless ataupun internet oleh petugas security dari
ruang kendali di layar komputer.
Menurut riset yang dikeluarkan Marketing Research Indonesia beberapa pengembang sangat tertarik untuk membangun sistem charging pintar atau smart charging dengan microcontrol berkonsep  smart charging-smart energy  yang akan melayani kebutuhan perumaan di dalamnya.


Kemampuan Charging

untuk mendapatkan charging agar terhindar dari persoalan overheating dan overvoltage maka perlu dipahami bahwa dalam proses charging sendiri dibagi dalam beberapa tahap atau stage yang berlaku selama proses charging berlangsung.




gsm level charging batterai microcontrolSocialTwist Tell-a-Friend

Wednesday, November 6, 2019

petunjuk rangkaian panel limit switch

Kasus berikut adalah sebuah rangkaian listrik yang melibatkan komponen listrik seperti tombol push button, relay 220 Volt, limit switch dan motor listrik 3 phasa 220 Volt. Saya akan menjelaskan
bagaimana sebuah motor listrik akan aktif saat tombol push button ON ditekan dan motor berhenti saat menyentuh limit switch. Untuk mendapatkan rangkaian dengan limit switch maka gambar rangkaian saya perlu modifikasi dengan tambahan sebauh limit switch yang fungsinya memutuskan aliran listrik sehingga motor berhenti. Perhatikan gambar berikut.

http://alfaperkasaengineering.com/youtube/youtube.htm

Proses kerja dari wiring tersebut saya jelaskan dalam rangkaian listrik seperti berikut.

Wiring SEBELUM ada Limit Switch.
Untuk mengaktifkan magnetic contactor maka push button harus  ditekan dan akan mengaktifkan relay R1 sehingga contact point relay R1 yang semula NO akan menjadi NC yang kemudian terjadi locking dan juga akan mengaktifkan magnetic contactor.

Apabila diinginkan mematikan magnetic contactor maka push button OFF (posisi NC ) harus ditekan dan akan memutus suplai listrik ke relai dan sekaligus mematikan suplai listrik ke magnetic contactor.

http://alfaperkasaengineering.com/youtube/youtube.htm


 Wiring SETELAH ada Limit Switch.
Pada rangkaian SETELAH ditambah Limit Switch, maka apabila diinginkan mematikan contactor maka yang perlu dilakukan adalah dengan menekan push button OFF. Maka magnetic contactor akan OFF.

http://alfaperkasaengineering.com/youtube/youtube.htm


Namun akan lain kondisinya jika ditambahkan sebuah limit switch. Selain untuk memutuskan aliran listrik dan mematikan magnetic contactor, limit switch disini juga juga sebagai pengganti push button
OFF untuk memutuskan / mematikan aliran listrik ke magnetic contactor. Penambahan limit switch selain sebagai rangkaian safety saat push button tidak kita pakai atau tidak berfungsi. Artinya limit switch sebenarnya juga bisa berfungsi sebagai pemutus aliran listrik. Bahkan tidak memerlukan campur tangan orang untuk mematikan, namun secara mekanik akan memutuskan sendiri apabila posisi gerakan motor listrik menyentuh limit switch.




petunjuk rangkaian panel limit switchSocialTwist Tell-a-Friend

fungsi locking pada wiring panel

Prinsip kerja tombol / push button adalah pada posisi normal akan terputus / off dan saat ditekan akan tersambung / on dan saat dilepas kembali posisi tombol kembali off. Pada rangkaian ini mati dan hidupnya alarm tergantung seberapa lama saya menekan tombol dan kapan saya kembali melepas tombolnya untuk mematikan alarm.
 Berikut tentang bagaimana rangkaian listrik untuk alarm hanya dengan menekan tombol push button sekali saja dan alarm akan menyala secara terus menerus.Pada keadaan rangkaian seperti ini maka alarm akan ON hanya dengan menambahkan satu wiring tambahan pada posisi NO Relay dan
membuatnya parallel dengan push button. Prinsip wiring seperti ini dinamakan “LOCKING” . Yang berarti posisi push button akan terkunci / ON pada saat sekali saja tombol push button ditekan.



Locking = adalah satu kaki relay R1 yang akan ON atau Close dan bersifat mengunci “lock” dan kembali OFF atau open jika aliran listrik ke R1 diputus. Locking akan terputus jika aliran listrik ke R1diputus atau dengan menekan tombol OFF. Pada rangkaian gambar  saat tombol ON ditekan maka akan menghasilan aliran listrik ke R1 dan akan Mengaktifkan kedua kaki relay R1 yang semula open / terputus menjadi closed / tersambung dan terjadi proses Locking dan akan menyalakan Alarm secara terus-menerus.




fungsi locking pada wiring panelSocialTwist Tell-a-Friend

Friday, October 18, 2019

Belajar Instalasi Secara Online

Munculnya sector jasa Kursus Instalasi baik besar ataupun privat telah mendapat tanggapan positif dari kalangan masyarakat yang menginginkan bisnis dan keahlian instalasi. Data peminat instalasi  baik untuk bidang Pembangkit Generator dan instalasi sector komersial dan industri telah bertambah dengan baik dan menciptakan pertumuhan ekonomi baru bagi beberapa kalangan. Dan memunculkan bisnis baru, dengan sejumlah kendala dan permasalahan :

Permasalahan yang muncul dalam bisnis instalasi atau pengetahuan bagaimanan sebenarnya instlalasi  adalah  :

1. Tidak tersedianya Sarana dan Prasarana baik software ataupun hardware yang memadai dalam mendidik peminat jasa instalasi ataupun pembuat panel baik alat peraga untuk mandapatkan pengalaman parakteknya, tempat kursus yang memadai dan sediktnya pengajar dari kaum praktisi yang belum mau atau bahkan belum milihat peluang ini, terbatasnya anggaran peminat kursus juga menjadi masalah.
2. Beberapa orang memang tidak terdidik dalam bidang instalasi, bahkan mereka tidak banyak tahu rumus-rumus praktis bagaimana membuat usaha bidang instalasi. 
3. Sangat minimnya informasi tekni praktis yang tersedia di internet bahkan yang secara singkat dapat menggambarkan kebtuhan dan keperluan peminta kursus dalam bidang intalasi.
4. Tidak tersediannya gambar fisik alat, panel listrik, kabel, mesin, tools, permasalahan instalasi yang membantu mereka.

5. Minimnya informasi online tentang jasa kursus di Indonesia. Bahkan kebanyakan kurang memperhatikan fungsi dan efektifitas penggunaan internet
6. Sangat terbatasnya informasi dari buku-buku ataupun video yang dijual di pasaran yang memberikan materi praktis aplikasi dalam sector industri, komersial. Bahkan kebanyakan bersifat teori atau  dasar-dasar instalasi.
7. Kesulitan ekonomi yang berujung pada cara mendapatkan uang dengan cara cepat tanpa mengikti kursus yang membutuhkan biaya tidak kurang dari 800 ribu satu bulan HANYA untuk satu materi kursus saja. Bahkan sulitnya mencari bisnis instalasi meskipun telah mengikuti kursus.
8. Banyak faktor yang mempengaruhi kesuksesan seorang instalatir, baik relasi, modal usaha, marketing, kemampuan bisnis, yang tidak sedikti tidak menumbuhkan minat bahkan membat

9. Biaya yang cukup mahal untuk menjadikan seseorang memahami instalsi dan mengajar secara praktek dan membuthkan system pengajaran yang tidak sederhana.

Munculnya Video  Panduan Instalasi Industri dan Komersial diharapkan merupakan “SOLUSI”  atas media online yang secara praktis mampu mendidik, menjawab, dan meningkatkan kemampuan seseorang dalam menjadikan dirinya memahami instalasi, mampu menciptakan peluang, mencari penghasilan online lewat internet online youtube , menjadi sukses dalam bisnis instalasi, dan mendapatkan penghasilan hanya dengan mempelajari video online Panduan Instalasi Industri dan Komersial.

Semoga bermanfaat !!
Belajar Instalasi Secara Online SocialTwist Tell-a-Friend

Maintenance Panel Alarm

Langkah maintenance diperlukan untuk menjaga agar peralatan bekerja dengan baik.  Langkah yang perlu dilakukan meliputi inspeksi kabel instalasi, kondisi detector dan sistem computer.   Beberapa langkah yang  penting untuk dilakukan adalah :

1. Perawatan detector .
Perawatan detector adalah perawatan pada peralatan detector terutama smoke detector agar terjaga kebersihan dan tingkat kepekaan sehingga bekerja dengan baik.  Smoke detector yang kotor, berdebu tidak saja membuat smoke detector bekerja tidak normal, namun juga menggangu. Karena smoke detector yang kotor tidak langsung  mengaktifkan modul  MCFA  atau  langsung menyala.
Tapi bekerja setelah beberapa kali  muncul  “kedipan sinyal “ smoke detector. Hal ini sering memunculkan alarm yang tidak nyata ( semu ). 

Akibat lain akibat smoke detector yang kotor adalah dengan mudahnya smoke detector bekerja  hanya oleh karena pengaruh cahaya yang berubah di sekitar instalasi smoke detector yang terpasang.  Debu yang bersifat memantulkan cahaya akan mempercepat kerja smoke detector. Padahal seharusnya smoke detector bekerja baik hanya oleh asap yang muncul. 

Bersihkan paling tidak setiap ada indikasi munculnya gejala alarm, dan sekurang-kurangnya 3 bulan sekali di area yang sering terdeteksi gejala alarm.  Dengan begitu kebenaran akan adanya alarm kebakaran benar-benar berasal dari asap kebakaran.

2. Pengecekan instalasi kabel dan koneksi di panel junction box.
Koneksi kabel juga penting diperhatikan mengingat dampak resiko jika terminasi kabel menjadi kendor.  Terminasi kabel yang kendor akan memunculkan arus transient / lonjakan arus listrik saat kabel kendor yang  mengakibatkan kerusakan  modul . 

3. Penggatian Fuse Pengaman
Fuse pengaman yang dipasang pada wiring instalasi di panel junction box  hendaknya sebesar 2 Ampere dan asli ( bukan buatan dari kabel biasa ). Karena fuse tersebut dipakai sebapai pengaman saat terjadi short pada instalasi listrik atau saat sedang melakukan perbaikan. 

4. Restart Komputer.
Sebaiknya seminggu sekali selama 15 s/d 30 menit computer dimatikan untuk mengurangi resiko kerusakan.  Restart juga diperlukan untuk mengurangi beban overload sistem akibat data kejadian yang tersimpan dalam memory  computer setiap harinya.

5. Perawatan wiring kabel  data dan kabel power  sistem fire alarm   :

  • Kabel  Power DC.  Merupakan tegangan catu daya  24 V dc ke tiap-tiap modul MCFA.
  • Kabel  Data. Kabel yang akan meneruskan data informasi yang diterima dari  sinyal input dan kemudian dikirimkan ke  pengelola data di komputer .  Setiap modul  dengan “data (+)”  akan terhubung  secara paralel dengan “data(+)” modul  lainnya. Sebaliknya modul dengan “ data (-) nya  terhubung bersama secara paralel  dengan  kabel  “data(-)”  dalam tiap-tiap modulnya. 
  • Kabel  input dan output. Kabel  terkoneksi ke  Modul MCFA .

Semoga bermanfaat !! 
Maintenance Panel Alarm SocialTwist Tell-a-Friend

pedoman penanganan kejadian alarm

Beberapa Hal penting soal penanganan kejadian panel alarm :

Kejadian alarm   secara otomatis akan terlihat di layar monitor computer, tanpa perlu lagi mencari posisi dan letak  terjadinya detector aktif. Komputer akan menampilkan kejadian alarm yang meliputi status alarm, dan zona yang aktif terjadi alarm. Untuk menangani kejadian alarm  maka hal perlu dilakukan meliputi 2 kegiatan yaitu  :
1. Penanganan lewat computer
2. Penanganan di lapangan.
                    Penanganan di  computer  dilakukan dengan  mematikan tombol-tombol pada menu layar computer .  Sedangkan penanganan di lapangan meliputi  pengecekan detector yang aktif, pengukuran tegangan di zona yang aktif, dan kegiatan maintenance ( perbaikan atau pembersihan detector yang kotor atau rusak ).              


Setelah layar computer  mengindikasikan adanya sinyal kebakaran dan setelah tombol switch dimatikan dari ruang control ( kecuali tombol “RESET” ) maka langkah berikutnya adalah melakukan pengukuran tegangan di zona yang aktif. Pengukuran tegangan bisa dilakukan dengan dua cara yaitu : 
1. Pengukuran pada zona area yang  aktif dan 
2. pengukuran pada junction box.

Apabila selama pencarian lokasi dan detector yang bermasalah belum / tidak ditemukan maka, langkah yang dilakukan adalah :
Mengukur tegangan pada lokasi yang diindikasi terjadi kebakaran dengan membuka salah satu tutup detector di area  yang mengalami gangguan. Lalu melakukan pengukuran tegangan.
Langkah lainnya adalah dengan cara mengukur tegangan di junction Box AHU dan mengukur tegangan di zona yang terindikasi  alarm.

Apabila pengukuran tegangan  diperoleh  7 volt, maka pada zona tersebut ada salah satu detector yang “ON” atau aktif.
Lakukan pencarian detector pada zona yang terindikasi adanya alarm. Jika selama pencarian belum ditemukan maka ada kemungkinan bahwa detector dalam posisi tertutup / berada di atas plafon atau bisa karena zona yang pencarian salah. Oleh karena itu lebih baik jika pengukuran dilakukan pada di dua tempat yaitu di junction box.  dan dengan mengukur di zona yang terindikasi aktif. Jika benar jalurnya dan pengukuran  tegangan sebesar 7 volt maka di zona tersebut “benar” ada indikasi detector aktif.

Jika pengukuran tegangan tidak 7 volt, maka ada indikasi jalur yang diukur   salah atau adanya detector  aktif secara berkedip dan akhirnya menyalakan alarm di layar computer.  Pada kejadian ini maka cukup dilakukan  proses “RESET”.

semoga bermanfaat !! 

pedoman penanganan kejadian alarm SocialTwist Tell-a-Friend

Thursday, October 10, 2019

bisnis persewaan lahan agriculture dengan teknologi blockchain

Di era digital, kita membutuhkan sistem komunikasi yang singkat, dimana, kapan saja, dan dengan perangkat komunikasi apa saja. Dengan perangkat komunikasi digital kita dapat memperolah efisiensi bisnis dan meningkatnya produktivitas.

   

 Bahkan dunia bisnis telah terus berkembang dengan era teknologi komunikasi dengan social media dan e-commerce yang harus kita pergunakan sebaik mungkin. Teknologi smartphone digital telah banyak memanfaatkan media digital tersebut sebagai alat bisnis yang sangat ampuh mempercepat proses komunikasi bisnis, transaksi perdagangan, presentasi dan komunikasi data digital.

Komunikasi bisnis agroindustri dengan media web server dimana keseluruhan data sebuah kegiatan bisnis disimpan dan dikelola oleh banyak organisasi bisnis besar telah mengubah perilaku bekerja konvensional dengan mengkoordinasi semua data dan kegiatan secara sentral, terorganisir dan dimanapun kapanpun. Data informasi teknologi ini sudah menggunakan teknologi blockchain.

 Pemanfaatan teknology blockchain sdh diterapkan dalam budidaya pertanian dari sisi hulu produksi sampai hilir pemasaran. blockchain secara otomatis menginformasikan waktu dan jumlah panen, kondisi hasil pertanian, lokasi penanaman, dan identitas aidi produk secara detail terperinci kepada calon pembeli, marketplace, dan investor. blockchain juga menginformasikan catatan informasi kedatangan dan pengiriman barang ke konsumen dengan bantuan teknologi blockchain.

Apa dampak blockchain ?

blockchain mengorganisir informasi secara cepat, transparan, dan accountable ke semua shareholder yang terlibat dari sisi produksi, gudang, transportasi, marketplace, investor, terintegrasi secara cepat, realtime dan accountable. blockchain menjadi tempat terbaik melacak informasi barang dalam hitungan detik lewat QR code.  blockchain menjadi tempat  terbaik melacak barang dalam hitungan detik. dengan cepat mendapatkan informasi data yang akurat yang tidak dapat
diubah dari mana barang diproduksi dan dikirimkan.   seluruh proses waktu dan kegiatan produksi, pengiriman dan penyimpanan ke gudang, pengiriman ke marketplace telah tercatat dan teregistrasi dalam blockchain.

Semoga bermanfaat !!!


bisnis persewaan lahan agriculture dengan teknologi blockchain SocialTwist Tell-a-Friend