Saturday, April 23, 2016

Solusi Alternatif Cari Barang Susah, Mahal, dan Indent

Sebagai seorang teknisi, atau engineer lapangan yang sering terdesak dengan kebutuhan barang / spare part / modul controller, kita pernah dibuat "report " dengan barang yang indent ( 1-3 bulan), mahal, dan susah dicari. Hal itu membuat permasalahan jadi makin melebar kemana-mana jika tidak cepat-cepat cari solusi.


Sekedar membantu saja siapa tahu ini bisa berguna untuk mengurangi susahnya cari barang ( karena indent, mahal, dan susah dicari ). Berikut beberapa spare part yang kadang sering membuat agak "rumit" bagi teknisi atau user sekalipun.
  • Modul kontrol WLC ( Water Level Controller )
  • Sensor gas Methane, CO2, CO, N2 (explotion proof)
  • Fire Alarm Modular ( Analog dan Digital Modul)
  • Layar Monitor
  • Modul Data Logger atau recording 
  • Modul Sensor Temperatur
  • dan lainnya
 Beberapa hal yang bisa dilakukan berikut bisa menjadi alternatif solusi yang cepat atau membantu.
1. Module WLC  (water level controller)
Module WLC bekerja berdasar pada prinsipnya terdiri dari 3 atau 4 sensor stick ( bisa dari stainless stell atau alluminium ) sebagai pendeteksi level ( baik air, atau cairan kimia ).  Modul ini dipasaran dijual dengan spesifikasi tegangan 220 Vac ataupun 24 Vdc tergantung dari area pemakaian ( tegangan yang disediakan ). Beberapa produk OMRON dengan tipe 61F-GPN-BC dan 61F-D21T-V1.
Pada dasarnya WLC juga dibuat menggunakan prinsip contact point sama halnya relay, meski telah diubah dalam bentuk kontrol elektronik. Dan seperti halnya prinsip kerja kontrol relay maka WLC juga merupakan gabungan dari beberapa transistor dengan tambahan kalibrasi kepekaan pengukuran. Jika kita lebih suka menggunakan sedikit pemrograman atau microcontroller, maka WLC bisa kita ganti dengan menggunakan microcontroller yang lebih murah meski sedikit usaha untuk membuat program.


Kita bisa melakukan setting level ketinggian yang kita inginkan pada microcontroller baik dengan layar monitor LCD yang menampilkan level yang dikehendaki atau dengan tambahan lampu indikator saja. Alih alih mencari barang indent dan mahal kita bisa memodifikasi " WLC " versi buatan sendiri dengan hal lain yang bisa lebih menarik dan memiliki nilai lebih berupa layar monitor LCD dan alarm signal.



Jika kita berhasil mendesain model baru, maka kendala awal soal sulitnya cari produk atau lamanya pemesanan atau lainnya bisa teratasi.

2. Sensor gas.
Beberapa produk sensor aplikasi industri oil and gas mempunyai kelas tersendiri. Namun guna penyesuaian sistem desin dan faktor ekonomis tidak semua sensor harus menggunakan standart tertentu yang belum tentu tepat. Perlu inovasi dengan menggunakan perangkat microcontroller bisa jadi sebuah solusi efektif. Komposisi detektor gas secara umum terdiri dari unit sensor sendiri dan dilengkapi dengan electronic pengontrol dengan tegangan 24 Vdc dan dengan output 4-20 mA. Untuk mendapatkan hasil presisi pengukuran dan kepekaan sensor, maka dilengkapi dengan adjusment dalam bentuk variabel resistor. Dan juga dilengkapi dengan tombol dan terminal kalibrasi.
Jika kita terdesak kebutuhan,alangkah baiknya membuat sendiri dengan sensor gas yang ada dipasaran dan merakit komponen elektronik atau microcontroller yang sudah siap pakai.

3. Fire Alarm Modul ( sensor, modul 4-20 mA, MCFA )
Beberapa user mengalami kesulitan untuk menentukan pilihan solusi kerusakan unit / system MCFA baik kerusakan unit atau system secara keseluruhan. Penentuhan pilihan antara membeli produk baru, modifikasi atau perbaikan menjadi hal menarik untuk dibahas.

http://alfaperkasaengineering.com/firealarm.htm

Karena memang belum banyak yang menemukan solusi cepat dan efektif mengatasi masalah fire alarm system. Dengan sedikit kerja keras dan keberanian memodifikasi maka solusi desain dan pembuatan sistem fire alarm dengan menggunakan microcontroller ataupun dengan basis teknologi komputer menjadi lebih menarik.
4. Layar Monitor 
Permasalahan utama dalam pencatataan hasil pengukuran ( temperatur, tegangan, tekanan, volume, flow, ampere listrik ataupun ukur kWh adalah tidak tersedianya laporan real ( selain lebih mahal ) dalam layar monitor sehingga harus dengan repot menggunakan cara manual dengan menggunakan tester dan mencatat secara manual.  Penggunaan layar monitor skala 9 inch butuh biaya lumayan. Meski selain segi keuntungan layar 9 inch menjadi lebih tepat, efektif dan lebih tepat namun penggunaan LCD menjadi pilihan.


Hasil pengukuran bisa ditampilkan dalam layar LCD dalam berbagai kebutuhan untuk memperoleh informasi tentang beberapa hal berikut :
  • level kebocoran gas Co2, N2, LPG, Oksigen, Ozon, Benzene, dll. Hal ini lebih effisien dibanding dengan menggunakan layar monitor 9 inch atau layar touchscreen sekalipun data yang ditampilkan tidak selengkap yang didapat, namun bisa mewakili apa yang dikontrol, status kejadian, pergerakan proses produksi, level tangki, atau lainnya. 
  •  Humidity dan temperatur
  • status relay, status pompa, status fan, status diesel start stop engine, auto start stop, temperatur boiler, temperatur heater box, atau status kejadian lain seperti  lokasi kejadian kebakaran dll sesuai dengan kontrol proses dan setting monitoring yang diinginkan. Hal ini memunculkan pilihan sederhana dibalik sulitnya penggantian kontrol monitoring yang cenderung lebih kompleks seperti penggunaan HMI Scada yang cenderung menggunakan layar komputer atau layar monitor touchscreen dan dibilang "agak" mahal. 
  •  
  •  
  • Cukup dengan program microcontroller dan rangkaain trasmitter sederhana hasil pengukuran ataupun setting proses terlihat sederhana namun mewakili informasi yang kita butuhkan. 
  • pengukuran tegangan DC/AC, ampere beban listrik, kwH meter, speed fan, speed conveyor, berat timbangan, pergerakan level tangki, atupun tingkat pencemaran lingkungan.
  • dan lain-lain  
Jika anda mengalami kesulitan mengenai hal ini, anda bisa berikirim surat ke email admin@alfaperkasaengineering.com. Atau berminat untuk dibuatkan sistem dengan part microcontroller atau sistem komputer mengenai kebutuhan diatas, silahkan hubungi di 081218127854.

semoga bermanfaat !! 
Solusi Alternatif Cari Barang Susah, Mahal, dan IndentSocialTwist Tell-a-Friend

Monday, April 11, 2016

pembuatan record performance dan monitoring diesel, pompa, dan motor

Salah satu kegiatan penting dalam menjaga performance mesin diesel pump, genset atau motor listrik adalah dengan melakukan pemantauan rutin berkala terhadap gejala abnormal mesin ( overcurrent,overload, overtemperatur, overspeed, dll ) dan melakukan perencanaan ( untuk jangka panjang ) atau  sekedar melakukan pengendalian kerusakan berlanjut pada mesin seperti kerusakan yang akan terjadi pada bagian kelistrikan seperti gulungan motor ( ataupun panel kontrol ) ataupun mekanis ( bearing, injection, shaft, piston, dinamo starting, dll ). Tindakan penting yang tidak boleh ketinggalan adalah melakukan data logging secara otomatis dimana data kerusakan, abnormal atau penyimpangan tercatat / dicatat secara otomatis dalam program komputer atau microcontroller.


Hal tersebut dapat dilakukan dengan melakukan penambahan peralatan monitor ( berupa sensor tekanan oli, sensor arus, sensor tegangan, sensor getaran / vibrasi, display temperatur  atau display tegangan dsb ) berupa layar LCD pada mesin dan melakukan recording secara otomatis yang bisa disimpan dalam data mesin yang bisa dicetak atau dilihat sewaktu-waktu. Atau dengan hanya sekedar membuat alarm deteksi gejala abnormal dalam bentuk tampilan LCD dan sedikit alarm sinyal berupa buzzer atau rotary lamp.


Beberapa alasan mengapa hal ini penting dilakukan sebagai kegiatan aatau tindakan management maintenance atas mesin-mesin yang penting dan mempunyai tingkat kecenderungan kerusakan ataupun volume pemakaian yang tinggi adalah berikut :

1. Menjaga performace mesin tidak bisa hanya mengandalkan operasional harian yang kadang dan bahkan sering disebut " bekerja terlambat " artinya bekerja keras memperbaiki mesin setelah diketahui mesin rusak. Sungguh tidak effisien dan baik bagi pekerjaan maintenance yang super padat. Perlu dibuat alat bantu monitoring ( dalam bentuk alat pemantau dan alat emergency alarm yang bekerja 24 jam dengan tampilan informasi dan layar serta tanda alarm emergency shutdown atau warning signal.

2. Performace mesin tidak bisa dipantau secara manual dan tidak akan mendapatkan hasil baik ( apalagi pemangkasan biaya operational ) apabila hanya mengandalkan petugas pencatat untuk melakukan monitoring performace mesin ataupun mengecek kerusakan ataupun gejala kerusalakan.

3. Beberapa kegiatan maintenance meliputi perencanaan perawatan dalam bentuk pengadaan sistem control dan monitoring yang lebih cepat dan mampu mengantisipasi gejala kerusakan sebelum kerusakan vatal terjadi. Peralatan dan bentuk sistem monitoring yang bisa dibuat dapat meliputi sistem monitoring lokal dan sistem serial monitoring dimana seluruh unit mesin termonitor dalam satu pada ruang control.

4. Sistem monitoring tidak harus mahal dan komplek. Namun intinya murah dan sederhana atau mampu menggantikan sistem yang sebelumya yang dibilang mahal. 

Bagaimana membuat sistem monitoring ?
beberapa tujuan pembuatan sistem monitoring adalah :
  • memudahkan pemantauan yaitu dengan menampilkan hasil pengukuran ke control room baik melalui jalur kabel ataupun dengan sistem jarak jauh ( untuk kondisi unit system yang lokasinya relatif jauh ). Pemantauan dapat dilakukan dengan sistem GSM ataupun dengan gelombang radio. Untuk sistem kabel dapat digambarkan seperti gambar berikut : 

pembuatan record performance dan monitoring diesel, pompa, dan motor SocialTwist Tell-a-Friend