Tuesday, April 30, 2013

Pressure Transmitter dan Instalasi Kontrol Inverter

       Sekedar berbagi mudah-mudah membawa pencerahan untuk masalah-masalah lapangan yang dihadapi dan membutuhkan instalasi dan kontrol panel.. Beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan permintaan untuk membuatkan instalasi panel untuk sistem distribusi pemompaan air dalam area industri di daerah jawa tengah. Salah seorang senior engineeering tersebut meminta untuk dibuatkan sistem kontrol inverter dengan input tekanan pada salah satu feeder pipa transfer. Meskipun saat ini masih dalam proses pending, saya akan bahas disini bagaimana melakukannnya.

           Salah satu hal penting untuk membuat instalasi panel dan kontrol sistem pengendali ini adalah dengan melakukan pemilihan jenis sensor tekanan dan jenis pengendali yang dipilih. Ada 2 hal yang bisa ditawarkan ke user soal jenis pengendali ini, yaitu memakai sistem lama dengan instalasi PLC Mitsubhisi atau kedua dengan menerapkan sistem kendali dengan sistem HMI. Berikut surat yang mereka kirimkan ke email saya beberapa waktu lalu....dan bagaimana saya mencari spare part yang saya butuhkan.

What is the FOB price on your melt ressure transmitter,4-20mA pressure transmitter,pressure transducer

This message was sent to you only
Registered Location and Message Origin: INDONESIA Message Origin: INDONESIA Message IP: 103.10.64.*


Dear Sherry Xiong,
I'm interested in your product(s)
logo
Auto-zero adjustable melt pressure transmitter (PT124B-112D)
4-20mA Auto-zero melt pressure transmiter 1. Auto-zero adjustable 2. High-standard quality 3. Save manpower and time
Quantity Needed: 1 Piece/Pieces
Dear Sir,,,
 
I am going to find pressure transmiter with 0-10 volt input and output.
This will used for signal conditioning into pumping controller in water pump unit.
Which one used for ? maximum pressure around 4 Bar Water Application.
How about price of your PT124B-112D ? Any choice for our need ?
Thanks for your information.
 
Regards.
Jaka
engineer

Dan berikut jawaban dari mereka tentang pemilihan jenis pressure transmitter :
 
Dari: sherry.xiong
Judul: RE: [yasunagamall@yahoo.co.id]What is the FOB price on your melt ressure transmitter,4-20mA pressure transmitter,pressure transducer
Kepada: "'jaka kristanta'"
Tanggal: Minggu, 6 Januari, 2013, 1:47 PM


Dear Jaka ,

How are you ?
 
According to your last email , I think our PT124B-112D is not the most suitable for your application . according to our experience , to use on the water pump and the pressure range is 4 bar , always we recommend the customer to use our PT124B-210 .
 
Now to select PT124B-112D or PT124B-210 , just based on your operating temperature . if the temperature is higher than 150 degree C , you should select our melt pressure transmitter ,but our PT124B-112D is autozero melt pressure transmitter , it is no 0-10v output . if the operating temperature under than 80 degree C , you can use our PT124B-210 . if the temperature between 80 to 150 degree C , you can use our PT124B-218 . attachment is there data sheet .
 
So now can you let me now the following parameters :
 
1.    Pressure range : 4 bar  .
2.    Operating temperature :
3.    Process connection :
4.    Quantity :
5.    Electric connector :
6.    Output : 0-10v ?
 
Your prompt reply will be highly appreciated !
 
Best regards !
 
Sherry Xiong


 Berikut beberapa link yang bisa dipelajari untuk pemilihan jenis sensor :
1.  Pressure Transmitter  PT124B-218 with colling element. Klik disini .
2.  Pressure Transmitter PT124B-210 standart. Klik Disini .
3.  Pressure Transmitter PT124B-112D/112DT. Klik Disini.

Bagaimana konfigurasi sistem dan wiring instalasi Inverter .



Untuk membuat instalasi panel sistem kontrol water pump dengan penggunaan inverter perlu dilakukan beberapa langkah agar sesuai dengan kemauan user. Mari kita simak beberapa pertimbangan ini...
  • jenis / media apa yang hendak dikontrol apakah cair, gas atau fluida padat
  • jenis dan kapasitas inverter yang hendak dipergunakan
  • kapasitas pompa dan jumlah unit
  • unit sensor apa yang hendak dipakai dan karakteristik yang dibutuhkan seperti operating temperature, connector, pressure range, output input parameter yang dibutuhkan. 
  • jenis perangkat modul kontroller apa yang akan dipergunakan. Apakah menggunakan jenis PLC atau modul lain yang sejenis yang banyak dipasaran.
  • adakah wiring dan diagram panel sebelumnya. Karena dengan wiring existing yang lengkap, akan lebih mudah melakukan pekerjaan modifikasi atau perancangan sistem baru. 
 Cukup banyak memang....
 Berikut beberapa tahapan langkah untuk menyelesaikan instalasi dan panel kontrol  ini.

 1. Pastikan bahwa inverter yang didukung dengan modul analog  output 4-20mA dan modul analog input 1-10 Vdc  yang mendukung untuk bisa komunikasi ke PLC.

2. Buatlah sketsa ( wiring diagram ) instalasi sistem kontrol di kertas dengan coretan seperlunya dari terminal input dan terminal output inverter. Lalu gambarkan dengan jelas dalam bentuk gambar dan wiring panel secara lengkap. Gambar akan  memperjelas permasalahan instalasi dan bagaimana solusinya.



3. Buatlah sketsa sistem kontrol di kertas dengan coretan seperlunya dari terminal input dan terminal output inverter. Dimana letak terminal analog input  0-10 Vdc dan dimana terminal analog output 4-20 mA Inverter. Lalu gambarkan dengan jelas dalam bentuk gambar dan wiring panel secara lengkap. Gambar akan menambah semangat dan memperjelas permasalahan dan bagaimana solusinya.

4. Persiapkan software untuk pemrograman PLC, Utility software untuk setting parameter-parameter Inverter. Dan buat sekuense program PLC sesuai yang diinginkan.

           Ketiga langkah instalasi tersebut merupakan cara praktis untuk membuat instalasi kontrol water pump. Dimana seluruh kontrol melibatkan aktivitas program PLC dengan beberapa instalasi listrik berupa input sensor tekanan ( dengan 4-20mA output ke PLC ) dan output sinyal 0-10 Volt Dc dari PLC  ke Inverter sebagai masukan tegangan analog speed inverter. Nah semoga langkah kecil ini bisa membantu bagaimana mendesain sistem instalasi kontrol inverter dengan umpan balik tekanan air dalam pipa.

      
Satu lagi..... Jika ingin menambahkan sedikit  sistem SCADA maka perlu ditambahkan lagi modul jenis QJ71E71-100 sebagai Ethernet Interface Modul.  Bagaimana ? cukup panjang yaa penyelesaian design kontrol inverter.
Karena meliputi beberapa tahap panjang tentang pemrograman PLC analog, maka pembahasan rancangan ini bersifat sangat mendasar dan terbatas. Masih banyak solusi instalasi dan kontrol panel lain dengan aplikasi dan produk instalasi lainnya yang sejenis. Karena  ada banyak modul kontrol pengganti PLC di pasaran yang bersifat independent. Semua tergantung dengan desain panel yang dibutuhkan.
Semoga bermanfaat !!!!.
Pressure Transmitter dan Instalasi Kontrol InverterSocialTwist Tell-a-Friend

Sunday, April 28, 2013

Motor Valve sebagai Flow Actuator

Motor Valve sebagai mana artinya merupakan perangkat instrument yang mengatur posisi valve  atau disebut sebagai valve actuator.  Sebagaimana fungsinya maka Motor Valve merupakan motor yang digerakkan oleh sumber tegangan tertentu untuk membuka (open ) atau menutup ( closed ) valve pada posisi tertentu sesuai yang dikehendaki atau berdasar pada posisi coil valve. Artinya pergerakan memutar motor ditentukan dari posisi gulungan motor yang padanya diterapkan tegangan. Kita bisa lihat di bagan berikut :


Ada beberapa tipe motor valve, tapi lain kali coba saya bahas. Disini saya lebih membahas soal aplikasinya saja dalam proses industri. 
              Motor valve banyak dipergunakan pada Chemical Industry, Petroleum Industry, Paper Industry, Power Plant, Metallurgy, Pharmacy, Water Treatment System, Textile Industry, Food Processing, Building Automation yang dipergunakan untuk membuka dan menutup, atau mengalirkan media ( air, gas, atau material lain ) ke satu jalur proses yang dikehendaki. Sebagai contoh pada gambar berikut.

 Dalam proses tertentu seperti gambar motor valve memegang peran penting dalam tahap-tahap sutu proses. Motor valve adalah "pintu" yang mengijinkan boleh atau tidaknya suatu motor valve untuk aktif dan non aktif sesuai dengan perintah program ( saya sebut sebagai program PLC). Namun tergantung aplikasinya, kadang motor valve digerakkan / diaktifkan melalui sebuah limit swith, level switch ( baik melalui program PLC atau tidak ), yang kemudian melalui perintah program akan mengikuti aturan proses yang diperintahkan. 

           Dalam proses tertentu sebuah motor valve akan bekerja berdasarkan pada parameter atau proses pembentukan tertentu sesuai program yaitu termasuk

  • Timer : Lama tidaknya motor valve untuk bekerja open atau closed bisa ditentukan lewat setting waktu ( baik timer manual atau timer melalui program PLC ) atau sesuai dengan hasil proses yang akan dicapainya.
  • Tekanan : Tekanan yang telah ditentukan ( sesuai program PLC ) akan memerintahkan PLC untuk mengaktifkan atau mematikan sebuah motor valve apabila setting tekanan tertentu telah dipenuhi. Kondisi ini yang kemudian akan mentriger motor valve untuk bekerja sesuai perintah program. 
  • PH : besaran PH yang telah ditentukan ( sesuai program PLC ) akan memerintahkan PLC untuk mengaktifkan atau mematikan sebuah motor valve apabila setting PH tertentu telah dipenuhi. Kondisi ini yang kemudian akan men-triger motor valve untuk bekerja sesuai perintah program.
  • Consintency / Kekentalan : Biasanya ini terjadi pada proses yang melibatkan media berupa cairan semi padat ( bubur ). besaran kekentalan  yang telah ditentukan ( sesuai program PLC ) akan memerintahkan PLC untuk mengaktifkan atau mematikan sebuah motor valve apabila setting kekentalan tertentu telah dipenuhi. Kondisi ini yang kemudian akan men-triger motor valve untuk bekerja sesuai perintah program. 
Ada berbagai parameter lain yang menentukan dalam suatu proses yang pada akhirnya melibatkan motor valve seperti derajat temperatur, kadar garam, warna, level tangki dan masih banyak lagi. 

     Motor Valve sebenarnya merupakan unit motor yang menggerakan valve. Dimana sebuah tegangan diterapkan pada coil motor. Tegangan dapat berupa tegangan DC ataupun AC tergantung kepentingan. Coba simak beberapa jenis wiring diagram motor valve dengan brand berikut :



         Wiring internal dalam bagan tersebut  ada 3 buah kabel input. Rangkaian panel instalasi untuk motor valve disuplai dari suplai tegangan yang melewati sebuah relay penggerak yang diaktifkan oleh program PLC. Satu buah relay akan menghubungkan kabel warna white dan blue, sementara relay lainnya berfungsi sebagai contact point yang menghubungkan kabel grey dan blue. Untuk hematnya, satu buah relay juga cukup sebagai contact point kabel yang berstatus NO ( normally open ) dan sementara lainnya NC (normally closed )

Motor Valve sebagai Flow Actuator SocialTwist Tell-a-Friend